STATUS PERKEMBANGAN VIRUS CORONA 

Pelaku Wisata Cemas, Ikon Wisata Danau Kelimutu Akan Hilang

Kondisi terkini penurunan permukaan air pada Tiwu Ata Bupu Ende, KP Hingga kini penurunan permukaan air danau Kelimutu pada tiwu Ata Bupu me...

Kondisi terkini penurunan permukaan air pada Tiwu Ata Bupu

Ende, KP

Hingga kini penurunan permukaan air danau Kelimutu pada tiwu Ata Bupu mencapai 5 - 10 meter. Bebatuan yang berada didasar danau mulai terlihat. Penurunan ini terjadi sejak dua tahun lalu, namun belum ada kajian apa yang menjadi penyebabnya. Belum.ada langkah yang diambil Pemkab Ende melalui Dinas Pariwisata, Pihak TNK dan Vulcanologi terkait fenomena alam tersebut. Kondisi ini membuat perkumpulan pelaku pariwisata Moni -Kelimutu mulai cemas. Senin 24/5, P3KM mendatangi gedung DPRD Ende, mendesak para wakil rakyat, segera memanggil pemerintah dan para pihak terkait segera melakukan penelitian.
Kedatangan  para pelaku wisata ini sebagai bentuk kepedulian  dan  takut salah satu destinasi wisata yang sudah mendunia hilang dan berdampak pada kunjungan dan aktivitas pariwisata. Menurut mereka ini keresahan publik yang diwakili oleh mereka segera disikapi melalui kajian ilmiah, untuk mengetahui penyebabnya. 
P3MK meminta agar lembaga DPRD Ende segera memfasilitasi dan memanggil  pihak terkait yaitu Badan Taman Nasional Kelimutu (BTNK) sebagai pengelola,  vulkanologi serta Dinas Pariwisata Kabupaten Ende. Pelaku Pariwisata yang  tergabung dalam  P3MK juga meminta lembaga DPRD Ende memanggil PT. Sokoria Gheothermal Indonesia, yang melakukan aktivitas pengeboran  panas bumi di Sokoria.  Jarak lokasi pengeboran panas bumi mutubusa dekat atau berada di kaki gunung Kelimutu. Langkah ini mesti diikuti dengan tindakan penelitian atau kajian ilmiah  untuk memastikan penyebabnya. 
Kedatangan P3KM diterima  langsung oleh ketua  DPRD Ende, Fransiskus Taso bersama ketua komisi  III, Vinsen Sangu  dan beberapa anggota  DPRD Ende. P3MK juga menampilkan foto dan vedeo terkait kondisi yang terjadi di salah satu danau di Taman Nasional Kelimutu ( TNK). 
Ketua Perkumpulan Pelaku Pariwisata Moni - Kelimutu (P3MK) , Hans Samsaman kepada wartawan mengatakan, fenomena ini menjadi keresahan publik, karena danau Tri Warna yang dibanggakan itu  akan  hilang dan menggangu aktivitas pariwsata di daerah ini. P3MK mendatangi DPRD  Ende, BTNK dan pemerintah agar memfasilitasi lembaga independen untuk melakukan kajian ilmiah. 
"Ini menjadi keresahan publik karena  ikon pariwiata di daerah ini akan hilang. Perlu ada kajian ilmiah jika itu fenomena alam maka kita tidak bisa buat apa - apa. Tetapi jika itu ada ganguan atau penyebab lain maka harus dipertanggungjawabkan. Penelitian atau kajian itu harus dilakukan oleh lembaga independen yang berkompeten untuk memastikan penyebabnya," tegas Hans Samsaman.
Hans mengatakan bahwa  pihaknya  sudah melihat dan sempat turun ke danau melihat langsung turunnya debit air di salah satu kawah danau Tiwu Ata Bupu. Kondisi ini terjadi sejak dua tahun terakhir dan  P3MK sudah menyampaikan kondisi ini ke BTNK dan vulkanologi namun belum ada respon untuk melakukan kajian ilmiah. 
"Kami sudah lihat langsung  dan  sempat turun juga ke danau. Diperkirakan permukaan air di kawah Tiwu Ata Bupu turun sekitar 5 - 10 meter. Kami juga sudah buat vedeo sebagai fakta di lapangan," katanya.
Pimpinan, ketua komisi  III dan  anggota DPRD Ende yang menerima kedatangan mereka  mengapresiasi kepedulian dan keresahan  dari  P3MK terkait fenomena yang terjadi di TNK. Ketua DPRD Ende, Fransiakus Taso, mengatakan bahwa ini menjadi keresahan publik karena  Danau  Tiga Warna itu menjadi kebanggaan publik yang sudah mendunia. 
Ketua  DPRD  Ende, Feri Taso meminta  agar komisi III  segera mengagendakan  untuk menghadirkan pihak- pihak terkait dan berkompeten untuk membahas secara ilmiah dan segera melakukan kajian. Feri mengatakan bahwa DPRD Ende melalui komisi  III akan mengundang pihak terkiat seperti  BTNK, Vulkanologi  dan  PT SGI untuk menyikapi kondisi ini secara ilmiah.
" Saya memberikan apresiasi kepada P3MK yang telah datang menyamapaikan kondisi ini. Kita harus bahas secara ilmiah melalui kajian  dan penelitian untuk mengetahui penyebabnya," katanya. 
Ketua komisi  III DPRD, Vinsen Sangu sebelumnya sudah mendesak  BTNK, Dinas Pariwisata, DLH dan  Vulkanologi  agar segera melakukan penelitian. Menurut Vinsen kondisi ini segera disikapi  agar tidak berdampak fatal pada aktivitas pariwisata di  daerah  ini.(kp/tim)

KOMENTAR

loading...
Nama

Berita Kesehatan,1,Hukrim,1,MILITER,1,NASIONAL,2,PEMERINTAH,2,POLITIK,5,REGIONAL,4,SERBA-SERBI,1,SEREMONIAL,2,TNI/POLRI,1,
ltr
item
Kelimutu Pos: Pelaku Wisata Cemas, Ikon Wisata Danau Kelimutu Akan Hilang
Pelaku Wisata Cemas, Ikon Wisata Danau Kelimutu Akan Hilang
https://1.bp.blogspot.com/-xhmRQ0lfQ-s/YKtUkdSESDI/AAAAAAAAAgQ/fJc01iDYmrEHA0WViX4yIRr9h0ZXlodEQCLcBGAsYHQ/w400-h371/20210524_152146.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-xhmRQ0lfQ-s/YKtUkdSESDI/AAAAAAAAAgQ/fJc01iDYmrEHA0WViX4yIRr9h0ZXlodEQCLcBGAsYHQ/s72-w400-c-h371/20210524_152146.jpg
Kelimutu Pos
http://www.kelimutupos.com/2021/05/pelaku-wisata-cemas-ikon-wisata-danau.html
http://www.kelimutupos.com/
http://www.kelimutupos.com/
http://www.kelimutupos.com/2021/05/pelaku-wisata-cemas-ikon-wisata-danau.html
true
2639846204175367790
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA Baca Selengkapnya Repli Cancel reply Hapus By Home HALAMAN ARTIKEL Lihat Semua ARTIKEL TERKAIT KATEGORI ARSIP SEARCH SEMUA ARTIKEL Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy